[] [ ]readmore

Senin, 16 Januari 2012

Supply Chain Mangement dan Sistem Informasi Terintegrasi


9.1 Pengertian Supply Chain Management
            Supply Chain adalah proses perpindahan barang, informasi, pembayaran, layanan, dari perusahaan penyedia barang mentah (supplier) melalui suatu perusahaan, kepada pelanggan. Hal ini juga termasuk proses pembuatan, dan distribusi barang jadi, informasi dan layanan kepada pelanggan.
Supply Chain Management adalah kombinasi ilmu dan seni yang diterapkan dengan tujuan untuk meningkatkan cara suatu organisasi atau perusahaan menemukan bahan mentah untuk menghasilkan produk atau layanan dan menyampaikan atau mengirimkan barang atau layanan tersebut kepada pelanggan. Supply Chain Management termasuk merencanakan, mengatur, mengkoordinir dan mengawasi semua kegiatan pada supply chain.
Lima komponen dasar dari Supply Chain Management adalah :
  1. Plan
Plan atau perencanaan merupakan kegiatan strategi untuk mengatur semua sumber (sources) agar memenuhi permintaan pelanggan atas suatu produk atau layanan.
  1. Source
Source (sumber) mencakup supplier (perusahaan penyedia barang) yang menghantarkan barang atau layanan yang dibutuhkan untuk pembuatan barang jadi.
  1. Make
Ini merupakan langkah produksi, dimana perlu dilakukan penjadwalan terhadap aktivitas-aktivitas yang dibutuhkan untuk produksi, uji coba, packaging, dan persiapan untuk pengiriman barang.
  1. Deliver
Bagian ini juga dikenal dengan logistik. Pada bagian ini perlu dilakukan koordinasi antara pesanan dari pelanggan, bangun jaringan warehouse , tentukan pengangkutan yang akan mengirimkan barang atau layanan kepada pelanggan dan membuat sistem invoice untuk menerima pembayaran.
  1. Return
Bagian ini merupakan bagian yang menjadi masalah dalam Supply Chain. Buat suatu jaringan untuk menerima pengembalian barang atau layanan dan melayani pelanggan yang memiliki masalah dengan pengiriman barang. Supply Chain sederhana dapat digambarkan sebagai berikut :
Gambar Proses pada Supply Chain

Supply Chain melibatkan tiga bagian atau segment :
  • Upstream Supply Chain Segment
Bagian ini termasuk pengaturan supplier utama dari suatu organisasi dengan supplier dari perusahaan penyedia barang (supplier) organisasi tersebut.
  • Internal Supply Chain Segment
Bagian ini termasuk proses perubahan input dari supplier menjadi output, yaitu mulai dari penerimaan bahan mentah dari supplier sampai dengan pensdistribusian barang jadi keluar organisasi. Aktivitas-aktivitas pada bagian ini temasuk material handling (penanganan terhadap barang), inventory management (manajemen inventori), manufacturing (manufaktur) dan quality control (pengawasan kualitas).
  • Downstream Supply Chain Segement
Bagian ini termasuk proses distribusi barang jadi kepada pelanggan.

9.1.1 Jenis-Jenis Supply Chain
Berikut ini jenis-jenis Supply Chain yang umum :
Integrated make-to-stock
Supply Chain model ini menelusuri permintaan pelanggan yang mungkin untuk suatu waktu, sehingga proses produksi dapat melakukan pengadaan barang inventori secara efisien. Hal ini adapat diatasi dengan menggunakan Sistem Informasi yang terintegrasi. Dengan menggunakan sistem Informasi yang terintegrasi tersebut, organisasi dapat mengetahui informasi tentang permintaan pelanggan pada waktu yang tepat, sehingga informasi tersebut dapat digunakan untuk mengembangkan dan memodifikasi perencanaan dan jadwal produksi.
Continuous Replenishment
Pada Supply Chain model ini, dilakukan pengadaan barang incentori secara berkesinambungan. Jenis ini sangat sesuai untuk lingkungan yang pola permintaan pelanggannya stabil.
Build-to-order
Pada Supply Chain model ini, perakitan tehadap barang jadi dilakukan ketika pelanggan telah mengajukan permintaan atau pesanan terhadap barang tersebut.
Channel Assembly
Channel Assembly merupakan modifikasi dari model build-to-order. Untuk Supply Chain model ini, proses perakitan barang terjadi di saat perpindahan barang tersebut pada jalur distribusi.

9.1.2 Global Supply Chain
Global Supply Chain adalah Supply Chain yang melibatkan supplier (perusahaan
penyedia barang) dan atau pelanggan di negara-negara lain. Keuntungan-keuntungan yang diperoleh dari Global Supply Chain adalah:
  • Barang, layanan serta tenaga kerja yang murah.
  • Tersedianya barang-barang yang tidak dapat ditemukan di dalam negeri.
  • Produk-produk yang tersedia dia pasar global memiliki kualitas yang lebih tinggi.
  • Meningkatkan kompetisi global yang berakibat dapat mengurangi biaya.

9.2 Permasalahan Supply Chain dan Solusinya
9.2.1 Permasalahan Supply Chain
Permasalahan terhadap supply Chain terdiri atas dua sumber :
  • Ketidakpastian
Masalah ketidakpastian terletak pada peramalan permintaan (demand forecast) dan juga masalah ketidakpastian waktu pengiriman barang (delivery times). Prediksi atau peramalan terhadap permintaan barang diengaruhi oleh kompetisi, harga, pengembangan teknologi tingkat kepercayaan pelanggan dan lain sebagainya. Sementara itu, waktu pengiriman barang tergantung pada beberapa faktor seperti kegagalan produksi, lalu lintas pengiriman dan lain-lain.
  • Kebutuhan untuk mengkoordinir beberapa aktivitas, unit internal, dan rekan-rekan
bisnis.
Permasalahan koordinasi terjadi ketika kurangnya koordinasi pada suatu organisasi seperti rekan bisnis mengalami kesalah pahaman terhadap pesan dari organisasi, atau terlambatnya penyampaian informasi dan lain sebagainya.
Permasalahan lain pada Supply Chain adalah Phantom Stockouts, yaitu permasalahan yang terjadi ketika pelanggan mendapat informasi bahwa produk yang mereka inginkan tidak tersedia.

9.2.2 Solusi Terhadap Permasalahan Supply Chain
Manajemen Inventori dani Supply Chain yang efektif membtuhkan koordinasi terhadap semua aktivitas dan link-link yang terdapat pada Supply Chain. Dengan adanya kooordinasi, produk atau layanan mengalir dari supplier melalui perusahaan atau organisasi ke pelanggan tepat waktu.
Efisiensi dan efektivitas dari Supply Chain bergantung pada dukungan sistem
informasi atau peranteknologi informasi paad organisasi tersebut.
Berikut ini beberapa permasalahan pada Supply Chain dan solusinya :
  • Permasalah Supply Chain Solusi Teknologi Informasi
Proses terlalu lamban karena linear Proses dibuat paralel menggunakan software workflow. pengiriman dokumen lamban menggunakan dokumen dan system komunikasi elektronik.
  • Kesalahan pengiriman barang sehingga terjadi pengulangan proses Verifikasi secara elektronik, otomatis.
  • Kualitas yang rendah Menggunakan sistem pengawasan kualitas elektronik (Electronic Quality Control).
  • Proses pembelajaran yang lamban, mempelajari delay setelah terjadi. Tracking Systems, antisipasi delay, trend analysis, pendeteksian dini dengan menggunakan intelligent systems.
Tabel Permasalahan Supply Chain

9.3 Dukungan Teknologi Informasi terhadap Supply Chain dan Integrasi Sistem
1.3.1        Dukungan Teknologi Informasi
Sejak ditemukannya komputer, manusia ingin mejadikan proses pada Supply Chain menjadi otomatis. Berbagai macam aplikasi sofware diciptakan, seperti system Manajemen Inventori, Penjadwalan Produksi, dan Billing.

9.3.1.1 Material Requirement Planning (MRP)
MRP merupakan model penggabungan atau integrasi produksi, pembelian barang
dan manajemen inventori. Hal ini dapat ditingkatkan dengan menggunakan komputer yang membutuhkan pembaharuan(update) setiap harinya. Hal ini berbagai aplikasi perangkat lunak (software) dari model ini.

9.3.1.2 Manufacturing Resource Planning (MRP II)
MRPII merupakan pengembangan dari MRP , dimana pada model MRPII ini ditambahkan aktivitas perencanaan keuangan dan tenaga kerja. Selanjutnya akan berkembang lagi menjadi Enterprise Resource Planning (ERP) dengan mempetimbangkan berbagai macam aktivitas di perusahaan atau organisasi tersebut.

9.3.2 Integrasi Sistem
Perusahaan pada masa sekarang tidak dapat lagi dikelola dengan menggunakan Sistem Fungsional (Functional System), dimana antara departemen atau area kerja tidak dapat berhubungan. Integrasi sistem memungkinkan adanya komunikasi antara berbagai macam area kerja. Untuk itu suatu perusahaan atau organisasi memerlukan sistem yang terintegrasi. Berikut beberapa keuntungan yang diperoleh dar integrasi sistem :
Keuntungan yang dapat diukur : Pengurangan inventori, Pengurangan anggota perusahaan, Peningkatan produktivitas, Peningkatan manajemen pemesanan barang atau layanan, Pengurangan biaya teknologi informasi,
Pengurangan biaya Procurement, Pengingkatan manajemen cash,
Peningkatan keuntungan,Pengurangan biaya trasportasi dan logistik dan lain
sebagainya.
Keuntungan yang tidak dapat diukur : Keberadaan informasi (information
visibility), Peningkatan proses, Peningkatan respon terhadap pelanggan,
standardisasi, felksibilitas, globalisasi, dan kinerja bisnis.

9.3.3 Integrasi Supply Chain dan Value Chain
Integrasi antara Supply Chain dan Value Chain ditujukan untuk mempercepat operasi pada area biaya produk dan layanan, kualitas, pengiriman, teknologi dan waktu siklus dari suatu barang atau layanan dengan meningkatkan kompetisi demi memenuhi perimintaan pelanggan.
Value Chain menggambarkan aktivitas-aktivitas utama dalam suatu organisasi seperti pembelian produk atau layanan, transportasi, logistik dan lain sebagainya. Ketika Value Chain ini diperluas dengan mencakup supplier, pelanggan, maka
disebut dengan value system atau value chain terintegrasi. Value Chain terintegrasi
adalah suatu proses dimana beberpaa perusahaan yang berada pada suatu jalurpasar yang sama, bekeja sama merencanakan, mengimplementasikan dan mengatur
\

9.4 Enterprise Resource Planning (ERP)
ERP adalah proses manajemen semua resources dan kegunaannya pada organisasi
dengan terkoordinasi. Tujuan utama dari ERP adalah untuk mengintegrasikan semua departemen, fungsi pada suatu perusahaan menjadi suatu Sistem Informasi tunggal yang dapat melayani semua kebutuhan perusahaan atau organisasi tersebut. Dengan menggunakan ERP memungkinkan akses secara langsung terhadap inventori data produk, sejarah pelanggan dan informasi pemesanan terbaru. Hal ini dapat meningkatkan produktivitas, kualitas, ekuntungan dan juga dapat meningkatkan kepuasan pelanggan. Implementasi ERP dalam suatu software komersial dilakukan oleh perusahaan-perusahaan seperti SAP, Oracle dan PeopleSoft.

9.4.1 ERP Generasi Kedua
ERP secara tradisional memiliki kemampuan untuk mengatur aktivitas administrasi seperti payroll, iventori, dan proses pemesanan (order processing). Laporan yang dihasilkan oleh ERP menunjukkan statistik perencanaan, mengenai apa yang terjadi
di dalam organisasi, biaya,dan kinerja keuangan. Pada ERP generasi pertama, laporan yang dihasilkan menyediakan gambaran bisnis pada suatu waktu tertentu, tapi ERP generasi pertama tersebut tidak mendukung perencanaan yang berkesinambungan, serta pengambilan keputusan. Untuk memperoleh hal tesebut pada Supplly Chain, organisasi atau perusahaan menggunakan Software Supply Chain Management (SCM).
Perangkat lunak atau Software SCM bertujuan merencanakan sistem terhadap pengambilan keputusan. Namun demikian solusi SCM perlu dikoordinasikan, dan terkadang membutuhkan informasi yang disediakan oleh perangkat lunak ERP. Untuk itu perlu dilakukan integrasi antara ERP dengan SCM. ERP generasi kedua adalah ERP dengan menambahkan fungsi tidak hanya Sistem Penunjang Keputusan, tetapi juga Customer Relationship Management, e-commerce, data warehousing dan data mining.

9.5 Manajemen E-Commerce dan Supply Chain
9.5.1 Aktivitas EC pada Supply Chain
E-commerce bertujuan untuk memfasilitasi pembelian, penjualan dan kolaborasi
pada Supply Chain. Berikut beberapa jenis aktivitas e-commerce pada Supply Chain:
Upstream Activities
Aktivitas jenis ini merupakan aktivitas procurement secara elektronik (eprocurement)
Internal SCM activities
Aktivitas Internal SCM mencakup aktivitas-aktivits intrabusiness EC yang berbeda-beda. Aktivitas ini dimulai dari pemasukan barang pesanan, produksi, menyimpan data penjualan, sampai dengan menelusuri pengiriman barang (shipement).
Downstream Activities
Aktivitas Downstream terkait dengan penjualan yang dilakukan secara online.
Selling on your own; Web Site
Aktivitas jenis ini banyak digunakan oleh perusahaan-perusahaan besar. Pembeli dapat melihat katalog elektronik pada web site suatu organisasi tempat pembeli tersebut ingin membeli barang.
Auction
Pelelangan dilakukan secara elektronik dengan e-commerce. Lelang secara elektronik dapat mempersingkat waktu, dan jalur penyediaan barang, serta menghemat pengeluaran logistik adn administrasi.
Exchanges
Aktivitas jenis ini mendukung untuk Business-to-Business (B2B) Supply Chain dengan melakukan pertukaran (exchange) produk atau layanan secara elektronik.

9.5.2 Penyusunan Ulang Supply Chain
E-commerce dapat menyebabkan terjadinya perubahan struktur pada Supply Chain.
Misalnya dengan adanya e-commerce maka proses pemesanan barang (order
processing) menjadi berubah.

9.5.3 Integrasi EC dan ERP
Integrasi EC dan EP dilakukan dengan memperluas kemampuan ERP agar dapat mendukung e-commerce. Permasalahan yang timbul dalam hal ini adalah perangkat lunak ERP sangat kompleks dan tidak fleksibel (susah untuk diubah), sehingga sukar untuk melakukan integrasi yang lancar, mudah dan efektif. Permasalahan lain yang mungkin muncul adalah sistem ERP cenderung fokus untuk back office yaitu administrasi, sedangkan sistem EC cenderung fokus untuk aplikasi front-office seperti penjualan, pemesanan barang, layanan pelanggan (customer srvice) dan lain sebagainya.

9.6 Order Fulfillment pada E-Commerce
9.6.1 Pengertian Order Fulfillment
Order Fulfillment merupakan proses penyediaan barang atau layanan yang dipesan kepada pelanggan pada waktu yang tepat, dan juga menyediakan layanan-layanan untuk pelanggan (customer service).

9.6.2        Solusi yang Inovatif Terhadap Permasalahan Order Fulfillment
Perusahaan-perusahaan telah menemukan solusi yang inovatif untuk oder fulfillmentB2B dan B2C, berikut contohnya : Same-day, even same-hour delivery.
Pengiriman barang dilakukan tepat pada hari yang sama dengan hari pemesanan, bahkan pada jam yang sama dengan jam pemesanan barang atau layanan tersebut. Contoh : pengiriman Pizza.
by Facebook Comment

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar